HASIL UN 2015 HANYA UNTUK PEMETAAN

Written By Supiadi Yadi on 30 December 2014 | December 30, 2014



Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) kemarin (29/12) memanggil jajaran dinas pendidikan provinsi.

Dalam pertemuan tertutup dibahas skema penyiapan logistik ujian nasional (unas) 2015. Sedangkan soal kepastian nama baru Unas 2015 diumumkan bulan depan.

Setelah memberi arahan, Mendikbud Anies Baswedan mengatakan, sampai saat ini nama resminya masih Unas 2015. "Kita belum bicara nama baru. Termasuk yang sudah ramai diberitakan (evaluasi nasional/enas, red)," ujar Anies di kantor Kemendikbud kemarin.

Meskipun begitu Anies memastikan Unas 2015 bakal mengalami modifikasi. Baik dari teknis pelaksanaan hingga konsep penyelenggaraannya. "Jangan menyimpulkan dulu Unas 2015 sama dengan Unas 2014. Kita pastikan Unas 2015 fungsinya sebagai pemetaan," katanya.

Pemetaan yang dimaksud itu meliputi kemampuan siswa, orangtua siswa, sekolah, pemerintah kabupaten/kota, hingga pemerintah provinsi. "Beda lainnya seperti apa" Kita selesaikan urusan logstik dulu," tutur Anies.

Urusan logistik ini terkait dengan jumlah peserta Unas 2015. Dia mengatakan data siswa peserta Unas 2015 yang dikumpulkan dalam data base Dapodik (data pokok pendidikan) kondisinya bermasalah. Sehingga untuk memastikan jumlah peserta definitif Unas 2015, harus diverifikasi ulang oleh pemerintah kabupaten/kota.

Data jumlah peserta unas itu cukup penting. Diantaranya adalah untuk penentuan kuota naskah ujian yang dicetak. Hingga kemarin Anies belum bisa menuturkan volume dan anggaran proyek naskah Unas 2015. Rapat antara Kemendikbud dengan jajaran pemerintah provinsi itu rencananya berlangsung hingga hari ini.

Sementara itu Ketua Umum Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Sulistyo menuturkan, konsep pelaksanaan unas harud dibenahi. Jika tidak, besar potensinya para guru akan terjebak dan bertindak menyimpang.
Seperti mencari bocoran soal ujian dan membantu siswa supaya lulus unas. "Guru nekat seperti itu karena tuntutan dari masyarakat dan kepala sekolah," tutur Sulistyo.

Dia menjelaskan tingkat kelulusan yang maksimal, akan menimbulkan citra positif sekolah oleh masyarakat. Sedangkan kepala sekolah, mendapat tekanan dari dinas pendidikan hingga bupati/wali kota, untuk meningkatkan angka kelulusan di sekolah masing-masing.

"Jika untuk mengejar angka kelulusan tinggi dengan cara benar, tidak masalah. Yang jadi persoalan jika cara yang dipakai itu salah," urai dia. Sulistyo sepakat jika fungsi unas dikembalikan lagi ke pemetaan, bukan sebagai penentu kelulusan siswa.

Menurut pengamat Pendidikan Muhammad Abduhzen

Fungsi Ujian Nasional (UN) sejatinya hanya sebagai pemetaan saja. Sementara untuk masuk perguruan tinggi harus ada tes diagnostik untuk mengetahui kemampuan dan minat para siswa.

“UN tidak bisa digunakan untuk tiga fungsi seperti pemetaan, peningkatan mutu, dan penentuan kelulusan. Kalau fungsi UN dicampur-campur malah tidak sesuai. UN sebaiknya hanya untuk pemetaan saja,"kata pengamat pendidikan Muhammad Abduhzen.

Ia mengatakan, fungsi pemetaan tersebut sesuai dengan amanat undang-undang. Selain itu, untuk masuk perguruan tinggi, ia mengusulkan, sebaiknya menggunakan tes diagnostik. Tes ini berfungsi  mendiagnosis kemampuan murid sesuai dengan bakat dan minatnya.

"Kemarin saya lihat prosentase siswa yang masuk perguruan tinggi lewat SNMPTN terlalu besar. Seharusnya di tengah situasi hasil UN yang banyak kecurangan, calon mahasiswa yang diseleksi lewat tes masuk saja yang diperbanyak,"ujar Abduhzen.

Di tengah situasi nilai UN yang banyak kecurangan, SNMPTN hanya akan menimbulkan kecurangan sejak dini.

"Seleksi tes masuk lebih akurat dan tepat sesuai dengan minat dan bakat anak-anak. Selain itu kalau jalur undangan seperti SNMPTN, kebanyakan yang diundang anak kepala sekolah,"kata Abduhzen.

Kelulusan siswa, terangnya, lebih baik diserahkan kepada guru dari pada melalui penilaian UN. Setiap tahun diadakan rapat dewan guru pada akhir tahun untuk membicarakan belasan siswa yang bermasalah.

Ada siswa yang  nilainya jelek namun punya perilaku dan budi pekerti baik. Namun ada juga  anak bandel yang nilainya malah bagus.

"Nanti masing-masing guru memberikan pendapat sebaiknya yang lulus siswa yang seperti apa. Namun kelulusan ini setidaknya berdasarkan kejujuran, bukan UN yang penuh kecurangan,"saran Abduhzen.
Sumber  

Ditulis Oleh : Supiadi Yadi ~Guru Berbagi Info

Supiadi Anda sedang membaca artikel berjudul HASIL UN 2015 HANYA UNTUK PEMETAAN yang ditulis oleh Supiadi Yadi , Dan Anda diperbolehkan mengcopy paste artikel ini dengan syarat wajib mencantumkan link kami

Blog, Updated at: December 30, 2014

0 komentar:

×